Cerita Dewasa Sensual Sex Setelah Makan Malam

Video Rate:
0 / 5 ( 0votes )
438 views

SodokBelakang – Kehangatan yang nikmat dari alkohol berputar-putar di sekitar tubuhku, membanjiri urat-urat nadiku dan ke lapisan kulitku. Begitu nikmat mabuk, saya merasa lembut dan horny bahkan jika sedikit kebas, tetapi masih sangat terangsang jauh di dalam tubuh saya. Musik dimainkan dan saya merasa tubuh saya berdenyut-denyut murung mengikuti irama suara. Kisah seks pasangan, ramuan seksi dan memabukkan, dan setelah malam penuh kegembiraan.

Yang terakhir dari para tamu kami menemukan jalan mereka dengan gembira melewati pintu, membuatku sejenak melirik ke seberang meja. Aku bisa melihat tanda-tanda kisah malam kenikmatan yang kita semua miliki. Seringai nakal muncul di wajahku ketika aku melihat sekilas celana dalam berenda merah muda berserakan di meja, diikuti oleh pemikiran bagaimana mereka meninggalkan pemiliknya dan menemukan jalan mereka ke mejaku. Malam kami yang sedikit lebih gelap telah meninggalkan jejaknya, dan para tamu saya tidak ragu akan hiburan mereka. Saya masih berada di zona kenikmatan yang terangsang dan tentu saja tidak siap untuk malam saya berakhir. Secara perlahan-lahan saya berbaring di kursi saya, saya membiarkan malam itu menyapu saya, pikiran saya berubah lebih seksual dan keinginan saya semakin dalam.

Tidak ada salahnya saya berpikir untuk berpartisipasi dalam Grey Goose yang lebih kecil sementara kami melanjutkan dengan permainan poker kami yang berisiko. Saat saya melihat ke seberang meja, saya menangkap matanya, vixen saya telah mengangkat kepalanya. Saya siap untuk bermain, terutama dari penggoda dan menyelipkan kaki saya dari sepatu saya yang memungkinkan untuk dengan sengaja meluncur ke kakinya. Jika dia tidak yakin dengan motif saya, dia pasti sekarang dan saya senang mengikuti jejak kaki saya dengan pasti tetapi pasti di bagian dalam kakinya. Ketika saya membungkuk lebih jauh ke belakang, saya memastikan jari kaki saya bisa terasa di selangkangannya, menggosok seperti yang saya lakukan untuk menarik beberapa gerakan batin.

Mataku tidak bergerak, aku terus mencari rangsangannya dan mulai merasakan tonjolan berkedut di antara pahanya. Oh, senang, dia siap untuk bermain dengan saya dan bukan hanya di poker. Hanya tanda ini saja sudah cukup untuk mengirim pulsa ke vagina saya, sebuah kedutan kecil di antara bibir saya, sebuah indikator bahwa tubuh saya sangat membutuhkan perhatian. Sambil menggeliat di rokku, aku dengan main-main merasakan ujung-ujung celana dalamku dan mulai meredakannya, di atas suspender-ku, ke bawah pinggulku dan berlutut, menjatuhkan mereka secara visual di lantai. Aku terus memusatkan perhatian ke dalam dirinya, memaparkan pikiranku. Matanya membakar ke dalam diriku dengan keinginan yang berkembang, dan dengan itu aku pindah ke belakangnya dan menyelipkan tanganku di atas bahunya, membuntuti mereka ke dalam kemejanya.

Cerita Lainnya:   Cerita Dewasa Tante Genit Gila Brondong

Saya suka merasakan tubuhnya, kulitnya di bawah jari-jari saya, dada atletisnya yang muda, kuat dan berotot. Aku mencondongkan kepalaku lebih dekat untuk menyerap aroma tubuhnya yang campur dan alkohol dan dia, semuanya. Tanganku jatuh ke bawah dan mulai membuka kemejanya lebar-lebar hingga ke puncak angkatan lautnya sehingga aku bisa melihat kulitnya yang halus. Aku bisa melihat betapa kerasnya dia ketika dia mencium leherku yang bernafas dan menciumku melalui kain blus tipisku.

Entah dari mana tangannya dengan seketika berada di tubuhku, mengambil tubuhku, merasakan puncak stokingku, dan menggerakkan jari-jarinya ke sabuk suspenderku. Lalu sambil menarik pinggang rokku, dia menunjukkan bagian bawah bulatku yang telanjang. Telapak tangannya bergerak di atasku, meluncur di sekelilingku, seolah-olah membentuk tubuhku. Lalu aku merasakan jari-jarinya mencengkeram payudaraku dan membebaskan mereka dari bra-ku, blusku terbuka lebar, dadaku terbuka. Mulutnya tiba-tiba terasa keras di bibirku, mengisi mulutku dengan mulutnya. Saya merasa dia mengkonsumsi saya dengan keinginan dan saya suka bagaimana itu membuat saya merasa sangat hidup secara seksual. Itu menolak ciuman saya, menuntut lebih dari miliknya.

Sebagai imbalannya dia menciumku dengan seksama lalu mulai perlahan dan penuh gairah bermain-main dengan bibir dan mulutku. Segera dia pindah ke tubuhku dan menjejalkan mulutnya ke putingku, menghisapnya dan mengirim quivers jauh ke selangkanganku. Ciuman dan mengisap semua menciptakan gairah seperti itu dalam diriku, aku bersandar lebih jauh ke meja untuk menstabilkan diriku dan menikmati kesenangan sepenuhnya. Dari payudaraku lidahnya bergerak lurus ke vaginaku yang sudah basah dan menjilati dan menggoda bibirku yang sangat bengkak. Kepalaku kembali, aku menikmati perasaan surgawi, tubuhku merasakan kenikmatan dan menggetarkan rangsangan melalui otot-otot yang sakit. Saya bisa merasakan orgasme yang membengkak tetapi ingin menahan kesenangan langsung dan malah meraih tubuh kerasnya.

Cerita Lainnya:   Sabtu Seks Yang Kewalahan

Aku suka merasakan gairah horny di mulutku dan menjatuhkan ke lututku mulai bekerja kemaluannya dan menarik kesenangannya dari dia. Perasaan ini memberi saya luar biasa, saya suka menonton reaksinya dan melihat tanggapannya pada mulut dan lidah saya yang aktif. Masuk dan keluar saya membawanya, mencicipi jus awal dan kulit asinnya untuk waktu yang terasa singkat, tetapi saya bisa melihat dia tidak akan bisa menahan lebih lama.

Dengan ini dia membawaku dan dengan cepat mengangkatku ke meja untuk membersihkan apa yang dia bisa untuk mencari tempat. Aku meletakkan kepalaku ke belakang, menunggu untuk merasakan jari-jarinya dalam diriku, jari-jarinya yang menggoda memainkan dan menggosok, menemukan kemanisanku jauh di dalam. Ah dia punya saya, dia tahu di mana mereka harus dan bagaimana cara bekerja saya untuk mencapai kesimpulan sempurna saya. Aku merasakan otot-ototku membara dan gelombang kenikmatan yang menegangkan tumbuh lagi, tetapi karena dia tahu persis kapan harus menggali jauh ke dalam diriku, keras dan kuat mengisi vaginaku dengan semua yang dia miliki. Dia memulai dorongannya, tidak terlalu banyak untuk memulai, tetapi dengan intensi yang kuat dan kecepatan yang semakin cepat.

Aku mendengar eranganku meningkat ketika dia membaringkan tubuhku, tubuhku meluncur ke atas meja, vaginaku bengkak, mulutku kering. Aku merasakan setiap sentakan kerasnya dan dia melanjutkan serangannya sampai dia mendengar erangan terakhirku, suara pamungkasku, memberitahunya bahwa aku berada di gelombang kenikmatan mengulang. Dengan itu dia menarik dirinya keluar dan membiarkan jus berdenyutnya menyembur di dadaku, menangkap apa pun di jalannya. Saya tidak perlu mencari tahu dari erangannya bahwa upaya terakhirnya telah selesai dan dia meledak dengan senang.

Kisah Seks,Cerita Sex,Cerita Panas,Cerita Bokep,Cerita Hot,Cerita Mesum,Cerita Dewasa,Cerita Ngentot,Cerita Sex Bergambar,Cerita ABG,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Sedarah,Cerita Sex Tante,Cerita Sex Pasutri.

Category: CERITA SEX Tags: , , , , , , , , , , , , , , , , , ,